Faktor-faktor yang Membuat Mahasiswa Bisa Menyelesaikan Skripsi

Mengerjakan Skripsi tidak segampang copy-paste dari wikipedia dan lain-lain. Ada kaidah yang harus dipenuhi, ada dosen pembimbing yang siap mencoret-coret semua usahamu yang selama lima bulan bergadang sepanjang malam karena ikut ronda siskamling.

Ada beberapa faktor atau alasan yang sangat menentukan bagi seorang mahasiswa dalam perjuangan menyusun skripsi yang penuh dengan hal-hal baku dan ilmiah.

1. Mood
Mengerjakan skripsi butuh mood yang tepat karena rasanya akan susah kalo mau mengerjakan skripsi pas baru diputusin pacar atau pas teringat gebetan gandengan ama cowo lain di mall. Sama seperti penulis buku, terkadang mahasiswa memilih pergi ke tempat-tempat yang bisa membangkitkan mood yang bagus untuk mulai mengerjakan skripsi. Misalnya pergi ke CafĂ©, ke Villa di daerah pegunungan, atau ke tempat penginapan di pinggir pantai. 

(c) here

(c) here
Terkadang mood juga datang secara tiba-tiba. Pas lagi dapat mood yang bagus, tiba-tiba perut mules. Akhirnya bawa laptop ke WC, ngerjain skripsi sambil boker. 
(c) here

2. Disemangati orang tercinta
Orang tua adalah alasan banyak mahasiswa mampu bertahan dari gempuran dosen pembimbing dan sejumlah teori metodologi penelitian yang… ah, sudahlah. Sebagai anak yang berbakti, tentu ingin wisuda secepatnya biar orang tua senang anaknya sudah menjadi sarjana, biar mereka bisa menghadiri acara wisuda dan dengan bangganya berdiri dengan tubuh renta berdampingan dengan seorang sarjana muda yang mereka besarkan dengan sepenuh hati selagi masih diberikan umur panjang. 

Disemangati pacar juga terbukti ampuh mendorong mahasiswa/i akhirnya mengerjakan skripsi mereka yang sudah dicuekin selama 200 tahun karena rasa malas. Apalagi kalau pacarnya mau ngasih hadiah, misalnya kalo setiap nyelesain satu bab, nanti dicium 10 kali atau kalo sudah nyelesain skripsi langsung diajak nikah.

Kalo jomblo sih...

Ya gitu!

Mati aja…

3. Deadline


(c) here
Alkisah, skripsi kamu tidak pernah disentuh lagi sejak Dinasti Ming. Kamu enjoy dengan kehidupan kamu yang sekarang, dimana tiap bulan dikirimin duit dari orang tua, terus duitnya dipake buat pacaran, bayarin pacar makan, nonton dan belanja di mall biar dia bahagia. Kalo pacar kamu bahagia, dia akan ngasih satu kesempatan buat kalian bisa foto bareng. Pas mau dijadikan DP BBM, foto kamu dicrop.

Keasyikan menjalani hidup seperti itu, kamu menjadi lupa diri bahwa tahun depan kamu akan di-DO karena sudah menjadi mahasiswa selama ribuan tahun lamanya.

Sudah menjadi naluri mahasiswa jika mereka mampu mengerjakan tugas jika dikejar deadline. Skripsi pun diselesaikan dengan cepat.

4. Uang kuliah naik

(c) here
Kebanyakan pacaran dan main, kamu lupa kalau masih ada uang kuliah yang harus kamu bayar dan lebih penting daripada bayarin uang kuliah pacar kamu. 

Begitu ada pengumuman tentang kenaikan uang kuliah, mau tidak mau kamu akan berjuang mati-matian biar bisa wisuda tahun ini karena tahun depan uang kuliah sudah naik mengikuti harga minyak dunia.

5. Kampus mau ditutup
Nah, karena banyak mahasiswanya pada malas nyusun skripsi, akhirnya cuma sedikit saja yang wisuda setiap tahunnya. Pihak kampus pun mendapatkan teguran keras langsung dari Presiden.

Tapi tetap saja jumlah lulusan setiap tahun masih sangat kecil, mahasiswanya masih senang dengan status semester akhir. Akhirnya ini membuat calon mahasiswa memilih kampus lain. Dengan musyawarah bersama selama satu minggu di gunung Salak, akhirnya pihak kampus setuju untuk menutup perguruan tinggi.

Kalo sudah begitu, mahasiswa mana yang masih malas mengerjakan skripsi? 

Comments

  1. Hehehe, tau aja ni mas bro, pengalaman ni nyekripsi nyambil boker, heheehhe

    ReplyDelete
  2. Gila bikin skripsi sambil boker, nanti kalo laptopnya kena kotorannya gimana?

    Kalau aku ngerjain tugas di pantai atau di kafe mah kayaknya nggak fokus ngerjainnya, lebih baik di tempat sepi, gelap dan mojok. Itu mau nggarap skripsi apa ngapain?

    Kasian banget sama kampusnya kalo mesti ditutup gara-gara mahasiswanya pingin jadi abadi di kampusnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan tergantung orangnya. Mood-nya biasanya dibangkitkan dengan cara apa.

      Delete
  3. saya nggak kuliah jdi nggak tahu sama perasaan kalian soal skripsi

    taoi itu sambil boker
    yakin?
    bukannya ntar malah gk fokus ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm... Kalo saya sering berpikir yang serius pas lagi boker.

      Delete
  4. kayaknya udah pengalaman banget ni :v
    ngomong2 udah berapa kali revisi skripsinya? terus dpet dosen pembimbing yang gregetin gag?

    ReplyDelete
  5. Kalo temennya udah habis, udah pada lulus, baru deh semangat nyelesaiinnya. Masa iya kuliah bareng adek-adek kelas terus. Kalo kampus mau ditutup mah malah bagus, kita malah langsung dilulusin gak pake ribet, biar cepet. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Arrhhh, Om Elang nih yang paling pengalaman :p

      Delete
  6. mood kayaknya berpengaruh kali sama pembuatan skripsi, menurut aku ya.
    karena kalau lg badmood jangankan skripsi. pacar yang ngeong ngeong
    ngajak jalan aja malas di openi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan cuma skripsi, ngerjain hal-hal yang lain juga bergantung mood

      Delete
  7. iya, kalo udah ada wacana uang kuliah naik itu yang paling nyeeremin...nggak mau kan makin bangkrut cuman gara gara skripsi ga tamat tamat..kasian orang tua jga..cuman kalo soal mood mah jangan ditungguin, tapi diciptakan..dulu gue ga cuman ngikutin mood tapi juga nyiptain waktu wajib skripsi, misal jam 10 di perpus kampus sama jam 10 malam sebelum tdur, itu juga kalo sempet tdur..jadi deh selese tepat waktu dengan hasil yang memuaskan, behehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahhhh iya ya, harusnya mood itu diciptakan.

      Delete

Post a Comment

Berkomentarlah yang baik dan sopan. Jangan komentar pake bahasa gaib.

Popular posts from this blog

Ton Tangkas : Ketika Prajurit TNI AD dari Seluruh Indonesia Berkompetisi

Berapa Banyak Teman yang Ingat Ulang Tahunmu?

LDR : 5 Alasan Kenapa Kamu Harus Putusin Pacar Kamu