5 Pertanyaan Basa-basi yang Kadang Gak Perlu Ditanyakan

12:38 AM

(c) here

Dalam ilmu komunikasi yang termaktub dalam kurikulum Teknik Perkapalan, basa-basi itu sangat penting. Tanpa basa-basi, hidup kita jadi gak seru karena semuanya bakal langsung masuk pada intinya (to the point). Bahkan mungkin bakalan jadi mengerikan...

Bayangin kamu lagi jalan sendirian di jalan, tiba-tiba datang cowok dengan muka horny, ngomong dengan suara lantang, "AKU CINTA KAMU!" Udah gitu aja... Dia gak jelasin kenapa dia bisa cinta ama kamu, sudah berapa lama dia ngikutin kamu di jalan, udah berapa kali dia ngintip kamu mandi. 

Padahal kamu juga cowok...

Harusnya kan kalian kenalan dulu, atau minimal basa-basi dulu, nanya arah jalan kek, atau nanya angka togel kek...

Atau kamu lagi ketemu calon mertua untuk pertama kalinya. Padahal kamu ama anaknya cuma temenan doang. Pas baru masuk rumah, kamu langsung ngomong, "Aku janji akan ngasih banyak cucu pada bapak."

Basa-basi itu penting guys... 

Tapi akan ada momen dalam hidup kamu ketika basa-basi itu menjadi sesuatu yang awkward, jadi sesuatu yang ngeselin karena gak penting-penting amat, karena basa-basinya sebenarnya gak perlu dilakukan. Berikut ini adalah pertanyaan basa-basi yang kadang gak masuk akal.

1. Udah tidur?
Pertanyaan macam apa ini?

Biasanya pertanyaan ini muncul kalo lagi chat ama gebetan ato ama pacar. Ya kalo udah tidur kalian gak bakal saling ngobrol, peeaa. Ini kalo jawabnya 'iya udah tidur' logikanya jadi gimana? Ada orang lagi tidur nyenyak tapi masih ngechat malam-malam tanpa typo sedikit pun? 

Harusnya pertanyaannya di balik menjadi... Kamu kok belum tidur? Mau dikelonin? Mau dipeluk sambil tidur?

Gitu...

2. Baru pulang?
Ini juga ngeselin. Kamu lagi capek-capeknya baru pulang sekolah atau kuliah, masuk ke sana dengan muka lusuh sambil nenteng-nenteng tas, dengan seragam lengkap, terus orang-orang di sana nanya dengan enteng, "Baru pulang, Mas?" Yaoloh... Kalo gak pulang, ya gak bakalan muncul di rumah. Kecuali mereka nanya, "Baru pulang darimana, Mas?" Nah, kalo kayak gini basa-basinya masih masuk akal.

3. Mau minum apa?
Kalo adanya cuma air putih doang, gak perlu pake basa-basi kayak gini.

4. Gimana perasaannya?
Biasanya sering nih di tipi-tipi, biar ada dramanya, si wartawan nanya ama korban bencana alam atau korban kekerasan atau korban apa saja. Jelas-jelas kalo ada orang rumahnya lenyap dibawa banjir, atau anaknya meninggal karena kekerasan, semua juga tau kalo dia lagi sedih. Masih pake ditanya lagi... 

Atau pas kamu baru diputusin, temen kamu nanya, "gimana perasaan kamu?"

MENURUT NGANA? YA, PERASAAN GUE MASIH CINTA LAH...

5. Kamu gak papa?
Ada orang baru kecelakaan, korbannya belum sempat berdiri, terus disamperin ama orang... 

A : Kamu gak papa?
B : Gak papa. Cuma rusuk gue patah, kaki kiri gue masih di bawah bus tuh, yang kanan ada di selokan.

Yaoloh, kalo kasus kayak gini, pertanyaan "kamu gak papa" itu gak pas... Yang pas itu kamu nanya, "bagian mana yang sakit?"

Yep, sekian pertanyaan basa-basi yang kadang gak perlu ditanyakan. Lihat dulu kondisi dan situasi sebelum berbasa-basi. Kalo pertanyaan, kapan kawin dan kapan lulus itu gak perlu liat situasi dan kondisi. Tanya aja ama orangnya sampe kamu direbus hidup-hidup.

You Might Also Like

21 komentar

  1. Namanya juga pertanyaan basa-basi dan bisa juga karena kebiasaan yang udah mendarah daging. Tapi kadang pertanyaann yang di ajukan gak liat kondisi, seperti contoh kasus yang di tuliskan di atas (yang nomor 5).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yep, basa-basi yang sudah tau jawabannya tapi masih ditanyakan

      Delete
  2. Wahahahaha. Lucu banget nih! Mesti difollow blognya. Bakal jadi blog yang wajib dikunjungi kalau lewat di dasbor. Serius.

    Eh, yang bagian kakinya di kolong bus dan selokan itu sadis bin gore banget, tapi entah kenapa saya suka. Kocak parah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mas udah mau jujur tentang perasaannya *tersipu malu*

      Delete
  3. Yang nulis ini kayaknya pengalaman banget dibasa-basiin sama orang apalagi yang nomer satu, waktu tanya "udah tidur" tapi nggak dibalas cuma di R doang.

    Bener juga kata bang Timur, basa basi itu kayaknya uadah jadi kebiasaan sama orang Indonesia. Nggak enak gitu kalau langsung to the point makanya muter-muter dulu ngomongnya. Aku bayangin yang nomer 5 orangnya lagi berdarah-darah, ngeri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan diungkit ke publik Mas... Perih! Perih!

      Tapi basa-basi emang penting sih.

      Delete
  4. wkwkwk... Kampret banget. Nyia-nyiain waktu doang kalo basa-basi kaya gitu.

    Pas "Baru pulang?" jawab aja "nggak kok nih baru berangkat, berangkat gampar muka loe...!" wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Kalo jawab gitu entar pas baru pulang, keluar lagi dari rumah

      Delete
  5. ahahha

    namanya juga basa basi daripada diem aja pas liat orang kena masalah atau apa. Kan nanti disangka nggak perhatian kalau gitu.

    ada lagi nih pernah ngalamin.
    Sehat,bro?

    udah tahu lagi dijalan panas-panasan dan udah jelas saya nggak bawa infus kemana-mana. Masih aja nanya gitu.

    dan kalau ada sms nyasar, kita pasti basa-basi juga
    Ini siapa?

    kan nomer nggak kenal, ngapain juga dibales tuh sms, pake nanya siapa juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya emang basa-basi itu penting tapi basa-basinya jangan yang kayak gitu-gitu banget. Yang cerdas dikit lah...

      Delete
  6. yang terakhir serem amat ahahaha. ya memang begitu lah nak dunia orang dewasa, penuh basa basi...
    walaupun begitu, basa basi itu penting. ya anggap aja itu sapaan kayak, "hai..."

    ReplyDelete
  7. Bener-bener basa basi yang sebenarnya enggak usah dijawab. Soalnya kita udah tau jawabannya. Kadang ngeselin emang. Apalagi kalo yang nanya soal perasaannya ketika kita lagi dapet musibah. Pengen banget ngrebus yang nanya sambil bilang, aku nggak papa kok, cuma diselingkuhin sama mau ditinggal nikah aja. Tenang nggak papa.

    Paling parah kalo orang yang masih kecelakaan ditanya kayak gitu. Bukannya ditolongin malah ditanya enggak papa mas? Padalah udah tau kalo keadaannya masih parah. Orang kaya gini nih kepalanya dalemnya bukan otak, tapi otot.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kecelakaan, basa-basi yang tepat itu 'sakitnya dimana? kamu terluka gak?' entar dia jawab 'iya Mas, hati saya sakit, hati saya terluka.'

      Delete
  8. gue biasanya sering ditanya kapan wisuda.. kampret. asli itu basa-basa yang gak penting, bahkan itu mah bukan basa-basi.

    bener sih lihat situasai dan kondisi juga kalau mau berbasa-basi ria. jangan sampai udah tahu kena bencana alam malah ditanyain "gimana perasaannya"..

    ReplyDelete
  9. Basa basi emng gtu, kadang basi beneran tpi kdang juga bisa jadi basa basi yg menggelitik hati wkwkwkw...tergantung orng yg ngucapinnya menurut aku sih yakk...klo sma orng yg kita suka msal blng 'udah makan belum?' Juga kita sukanya behhh...walopun ditanyain ga ditanyain klo laper jga kita bkalan makan, tpi klo sma orng yg ga disuka mah jadi basi abiss...tpi bolehlah orng pake basa basi dikiittt biar ga terlalu tothe point kyk yg lo kasih tau di awal. Beheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya tapi basa-basinya jangan kebasian kayak yang di atas juga...

      Delete
  10. Hahahah, entah aku geli sendiri ngebayangin kalo ada cowok lagi jalan tiba-tiba ada yang nyamperin sambil bilang cinta. Dan absurdnya, itu cowok juga. Kan ngeriiii...

    Wah idenya bagus ya, kepikiran ke sana. Emang bener sih, basa basi yang berlebihan malah jadinya basi beneran. Tapi selama ngabisin waktu bertahun-tahun hidup, untungnya gak pernah sih nanya pertanyaan pertama. Soalnya masih agak waras. Tapi kalo pertanyaan kedua emang pernah, dan cuma dijawab sama anggukan singkat. Ya lagian salah aku juga sih, orang baru pulang malah ditanya gitu. Ngaco-_-

    ReplyDelete
  11. yang paling bikin gue kesel apabila gak sengaja terpeleset atau kejedor pintu pasti orang pada bilang hati2 mas hati2 paaak....

    ReplyDelete
  12. yang paling bikin gue kesel apabila gak sengaja terpeleset atau kejedor pintu pasti orang pada bilang hati2 mas hati2 paaak....

    ReplyDelete

Berkomentarlah yang baik dan sopan. Jangan komentar pake bahasa gaib.

Jumlah Mantan

Google+

Teman-teman Bloggers