Cerita di Balik Jarum Suntik dan Laboratorium

12:45 AM

(c) here

Kamu pernah gak pergi ke laboratorium rumah sakit atau puskesmas atau ke klinik gitu buat diperiksa darahnya? Kalo disuruh ama dokter ke lab buat meriksa darah, udah pasti bakal ditusuk jarum. Darahnya bakal disedot buat nantinya diperiksa di laboratorium. Tindakan 'menyedot' darah ini dalam bahasa medis disebut phlebotomy. Orang yang melakukan tindakan phlebotomy disebut phlebotomist.

Pas ditusuk jarum, kadang ada yang gak kerasa sakitnya, ada yang cuma merasa kayak digigit semut, ada yang merasa kayak dicabik-cabik harimau sampai ada juga yang merasa lagi dikunyah-kunyah T-Rex, makanya dia pingsan. Ada juga yang tangannya sampai biru-biru, bengkak, dan masih terasa sakit dan nyeri sampe berhari-hari. Kalo ada yang kayak gitu, berarti dia korban dari phlebotomist yang gak kompeten. Kalo sakitnya berbulan-bulan sampe bertahun-tahun berarti dia korban phlebotomist yang kebetulan adalah mantannya. Mereka putus karena dia diselingkuhi. *kok nyambung ke situ?*

Di luar negeri, untuk bisa melakukan tindakan phlebotomy kepada pasien, seorang tenaga kesehatan harus mengikuti pelatihan khusus dan punya sertifikat yang menyatakan dia diakui sebagai seorang phlebotomist. Kalo di Indonesia, kewenangan melakukan tindakan phlebotomy masih rancu, jadi ya gitu deh...

(c) here

(c) here

Oh iya, sebelumnya kenalan dulu sama jurusan kuliah saya, yaitu Teknologi Laboratorium Medik atau dulunya dikenal sebagai Analis Kesehatan. Nah, TLM ini juga punya mata kuliah tentang phlebotomy dan memang kami diwajibkan punya skill sebagai phlebotomist karena markas besar kami memang di laboratorium. Penjelasan lebih lanjut tentang jurusan ini bisa dibaca di bawah ini...


Jadi sebelum kamu mengeluh, sebelum kamu update status tentang betapa mengerikannya berhadapan dengan jarum suntik di laboratorium, betapa sakitnya ditusuk jarum kecil, apalagi ditusuk temen sendiri dari belakang, pernahkah kamu bertanya-tanya bagaimana phlebotomist belajar menyedot darah? Apakah kami belajar dengan menyedot darah mencit? Apakah kami belajar dengan cara menyedot darah ayam?

Tidak... Tidak...

Kami belajar dengan sesama calon phlebotomist lainnya atau simpelnya, kami saling tusuk-menusuk dengan temen kuliah sendiri.

Loh, kok?

Iya, bayangkan aja, kami masih polos, masih newbie, belum punya skill apa-apa. Pegang jarum suntik aja masih gemetar. Dan kami harus belajar dengan cara menusuk temen sendiri sesama calon phlebotomist yang baru belajar. Bayangkan itu horornya level berapa... Ini ibaratnya lagi belajar nyetir tapi bawa mobil ama temen dan temen ini juga baru belajar.

Tapi tetap kami dibimbing dengan instruktur (phlebotomist) atau dosen yang memang sudah berpengalaman. Walau dibimbing dan diawasi secara ketat pun tetap saja masih terasa horor karena merelakan tangan sendiri jadi bahan percobaan temen yang baru belajar memegang jarum suntik.

(beraksi di kampus)

Keliatan dikit di foto, semua pada duduk berjejer, hadap-hadapan, nunggu giliran buat berlatih mengambil sampel darah dari temen sendiri. Kalo yang baru pertama kali tuh berasa kayak nunggu giliran dieksekusi.

Itulah sedikit perjuangan kami untuk menjadi phlebotomist yang berkompeten. Kalo ada salah-salah tusuk, ya temen sendiri juga. Traktir makan aja nanti dia gak bawel lagi. Asal nusuknya jangan ampe tembus tulang aja. Entar kalo kami udah jago, baru dilulusin ama instruktur atau dosen. Itu baru lulus satu mata kuliah doang sih. 

Kalo udah lulus semua mata kuliah, nyusun skripsi, wisuda, terus kerja nusuk-nusuk kamu yang masih polos dan tak berdosa. Jadi ingat ya, sebelum kami diberikan kuasa buat menusuk kamu, kami sendiri sudah terlebih dahulu ngerasain horornya berhadapan dengan jarum suntik. 

You Might Also Like

38 komentar

  1. Udah lupa kapan terakhir berhadapan dengan jarum. Tapi sering lihat keluarga yang berhadapan dengan jarum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halooo, Kak! Yuk, ikutan ekspedisi jelajah Kalimantan gratis dengan ikutan lomba blognya di http://bit.ly/terios7wonders2015 #Terios7Wonders

      Jangan sampai ketinggalan, ya!

      Delete
    2. Berarti sehat dong atau mungkin sakitnya cuma minum obat aja :p

      Delete
  2. wiiikk.... iya aku pernah denger, pas latihan suntik ya sama temen sendiri...

    ReplyDelete
  3. Dulu juga sempet punya pacar perawat, dan emang bener mereka latihan suntik gitu ke sesama perawatnya. Ih ngeri bnget ya. Kalau gue mah udah minta DO terus pindah jurusan wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang harus pindah jurusan kalo emang ngeliat jarum suntik aja gemetaran. :))

      Delete
  4. jadi ini yang namanya "nusuk temen yang diperbolehkan" ?? hehehe
    ohya btw butuh berapa kali tusukan biar lulus makul itu sih, secara pasti nggak langsung perfect kan nyuntiknya ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hitung aja berapa kali kuliah selama satu semester untuk mata kuliah phlebotomy. :))

      Delete
  5. yaa ampun, emang harus dengan cara seperti itu ? Serem banget sii :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya pas pertama harusnya mulai dari manekin atau boneka 'lengan' dulu sih. Tapi gak semua kampus punya, jadi langsung praktik ke manusia (temen sendiri).

      Delete
  6. Kamu pernah gak dites darah? baru aja beberapa hari yang lalu, diambil 3 tabung kecil :'( langsung lemes dah pas puasa juga.

    Ngeri juga ya, harus tusuk-menusuk gitu. Tapi kalau sakit atau nggaknya tergantung si phebo blablabla tadi. Kalau orangnya asyik apalagi cantik sih pasti gak sakit. Semoga cepet lulus ya bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener juga sih, kalo yang nusuk cewek cantik mah pasien cowok mau-mau aja walau sampe jarumnya nembus ke kaki. #heh

      Delete
  7. Wah-wah. Itu semua gantian suntik menyuntik menjadi satu, itulah Indonesia. "Abaikan

    Ngomongin jarum suntik, gue terakhir kali disuntik bagian gigi. Karena gigi gue agak manja dan sensitif, makanya disuntik dan...... Dicabut. Ampundeh sakitnya.

    Kalo praktek nyuntik2 gitu, jelas horor bgt. Gue ngebayangin temen sendiri adalah vampir gitu. Minta darah, tapi pake suntik. Hi.... Kabur ah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Entar ada cewe yg bilang, 'kalo vampirnya ganteng kayak Edward Cullen, aku rela ditusuk'

      Nah, kalo yg itu saya kagak tau ya, itu mereka latihannya nyuntik gusi temen sendiri apa gmana. :p

      Delete
  8. di luar negri sama di dalem emang agak beda, tapi padahal sama tekniknya. baca postingan ini gue jadi inget... sama biusan dokter gigi waktu gue masang behel. dibius 3 kali dan nggak mempan. padahal gusi gue udah ditusuk sebanyak 3 kali dengan jarum yang berisi obat bius....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya elah, cowo mah akikan bukan behelan... #plak

      Delete
  9. sama kayak bidan ya, praktik nyuntiknya sama temen sendiri. Aih gak kebayang deh.
    Aku pernah tuh diambil darah untuk tes DB. gara-gara panas dingin terus. Mana waktu itu lagi anemia. Bayangin deh. Aku yang waktu itu setengah nggak sadar, bawannya mau tidur mulu, harus diambil darahnya. Dan gak keluar. :v

    alhasil harus dipencet dan dipegangin biar darahku keluar.
    Udah darah sedikit diambil lagi. Tapi aku udah mati rasa >.<
    saat itu sekitar 80 aja tensiku.
    alhamdulillah deh masih hidup. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm... kayaknya bidan kalo phlebotomy gak terlalu mendalam. Soalnya kami di jurusan TLM, belajar phlebotomy secara mendalam dari cara ngambil darah di lengan, di kaki, di cuping telinga juga (cuma setetes dua tetes aja sih).

      Darah gak keluar itu salah satu faktornya cara nusuk jarumnya gak bener.

      Delete
  10. kalau di Indonesia kayaknya asalkandia dokter, dia bisa menyuntik pasien.
    jadi bedalah sama luar yang memang ada ahlinya.

    saya sih takut ama jarum
    suka nyeri gitu pas di suntik.

    oh ya, nanya deh
    kenapa kalau sakit biasanya yang disuntik itu bagian pantat ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm... ini salah persepsi. *saya aja yg lupa ngejelasin*

      Phlebotomy itu khusus untuk mengeluarkan sampel darah (nyedot keluar). Beda ama injeksi seperti memasukkan cairan atau obat ke dalam tubuh. nah kalau injeksi ini emang dilakukan ama dokter dan perawat. Jadi beda ama phlebotomy yang cuma khusus mengeluarkan darah buat diperiksa di laboratorium.

      Delete
  11. Dengan profesi yng sama pas belajar nusuk pertama langsung brhasil dan saya hrus pasrah ditusuk 3 kali sma pasangan nusuk. Lucu, seru dan pasti menegangkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Horor itu kalo yang mau nusuk tangannya gemetaran, trus malah salah nusuk, bukannya ke pembuluh darah vena tapi ke daging. Itu perihnya luar biasa =)) Apalagi kalo yang udah nusuk terus digerak2in jarumnya nyari vena.

      Delete
  12. bukannya terakhir jurusan psikologi ya kak? kok sekarang jd jurusan Teknonologi Lab. Medik?._. Aku msh gak ngerti. wkwk

    Haduu ini bacanya bkin lemes sndri ya bayanginnya, apalagi kudu nusuk temen sendiri sdangkan kita sndri megang suntikan aja udah keringet dingin... Gak kebayang deh tuh, aku tkutnya saking gmeteran trs suntikannya jatoh, ato gak pas ngambil darah temen kebanyakan gtu. wkwk

    Kalo aku sendiri sih blm pernah tes darah gtu, jd gatau rasanya kyak apa, disuntik jg gatau rasanya kyak apa, trakhir disuntik pas Tk soalnya. Haha.. dgr2 sih klo ngmbil darah kata org bsa bkin tangan jd pegel, biru2 gtu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan kemarin itu ceritanya mata kuliah psikologi, bukan jurusan :p Ada jurusan lain yg juga belajar psikologi kok, tapi gak mendalam kayak jurusan psikologi.

      Kebanyakan mah gpp, yang ditakuti itu darahnya muncrat kemana-mana.

      Diambil darahnya itu gak sakit kalo yg nusuknya bener. Kalo yg gak bener mah bisa sampe biru-biru dan bengkak. Kalo ketemu yg kayak gitu, protes aja...

      Delete
  13. serem banget, takut sama jarum suntik -___-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, kalo gitu jng masuk jurusan TLM ato perawat atau bidan atau dokter :))

      Delete
  14. Gue jadi horror sendiri bayangin gimana sensasinya ngerelain tangan yang nggak berdosa ini ditusuk-tusuk sama temen sendiri yang masih newbie dalam dunia tusuk-menusuk. Sekarang gue jadi sadar, gue nggak boleh lagi ngata-ngatain suster yang biasanya ngambil darah dengan bilang, "suster mah enak, cuma nusuk. Saya yang ngerasain." karena ternyata mereka telah lebih memakan asam garam dalam hal ditusuk-tusuk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini yang bener... inti postingan ini tuh biar orang pada mikir kayak kamu. *cium cewek*

      Delete
  15. Hahaha kampret, di awal awal paragrafnya lucu. bikin mau baca sampai habis!

    Aku baru tau kalau di luar negeri ambil darah harus punya serifikat. Anjirr parah banget main tusuk tusukan, aku nggak bisa bayangkan calon calon phlebotomist. Aku bayangin gimana rasanya suntik sampai tulang :))

    ReplyDelete
  16. Sebelum nusuk pakai jarum beneran, latihan nusuk temen dulu... ha ha ha...

    Memang profesi seperti ini memang harus membutuhkan keberanian, terutama kalau enggak berani nusuk pake jarum. Dan kelihatanya harus benar-benar hati-hati ya ? khawatirnya kalau salah nusuk, pasien bisa komplain

    ReplyDelete
  17. mengerikan. terakhir disuntik pas smp, suntik antibiotik sejenis gitu gituan.kalo sampe disedot darahnya belom sih, belom pernah donor juga. salam kenal mba, ini mba atau mas ya?? baru pertama kesini,penghuni

    ReplyDelete

Berkomentarlah yang baik dan sopan. Jangan komentar pake bahasa gaib.

Jumlah Mantan

Google+

Teman-teman Bloggers