JEJAK ALAY!

3:23 PM

Tadi saya iseng ngecek profil akun twitter saya pake akun tuyul saya yang satunya, lalu ngeliat ada tulisan 'Joined December 2009' Yep. Saya bikin akun twitter waktu Desember 2009. Sebulan lagi, akun twitternya berumur 6 tahun. 


Nah, dari twitter, saya iseng juga buka profil facebook dengan harapan bisa ngeliat kapan saya bikin akun facebook. Seingat saya, dulu bikin akun facebook pas masih SMA sekitar tahun 2009. Pokoknya akun facebook lebih tua daripada akun twitter. Lagi ngubek-ngubek profil facebook, saya menemukan postingan/status facebook saya di tahun 2009. 


Saya pun muntah-muntah saking jijiknya ngeliat status sendiri. ALAY BANGEDZZZ YA TUHAN! Serasa mau bakar diri sendiri. Penasaran dengan status-status lain, saya pun nge-scroll ke bawah dan—BRENGSEK! INI PASTI BUKAN AKUN FACEBOOK SAYA! 

Status-statusnya brengsek sekali. Alay, kampungan, pokoknya goblok lah... Ini dia beberapa status alay waktu tahun 2009 pas lagi kecanduan facebook dan wabah alay.

(Ini lagi sok-sok bajingan mau maki-maki 
dan bersumpah bunuh orang versi alay)

(Alay lagi kesepian)

(JIJIK BANGET!)

(Alay lagi sange)

Masih sange

(BODOH AMAT AMA KESUNYIANMU! MATI AJA!)

(FAK! JIJIK! *muntah*)

(Alay Z)

(Sweet seventeen, ALAY!)

(Lagi sange, mau PS. FAK!!)

(OTAK PORNO)

(Alay mengeluh!)

(UDAH MAS! GAK KUAT! *lambai tangan ke kamera*)


*muntah* *mencret* *muntah lagi*

Ternyata saya pernah alay dan mesum. Sekarang juga masih sama cuma dalam level dan kadar yang lebih sedikit dibandingkan tahun 2009 dulu. YA TUHAN! Saya gak percaya pernah menulis status macam itu.

SEKALI ALAY TETAP ALAY!

Nah, selain itu saya juga ngeliat komentar-komentar teman-teman facebook zaman dulu. Ya mirip-mirip lah alaynya. Ada juga beberapa akun facebook cewek yang dulu pernah saya gombali, pernah dekat lewat dinding facebook, tapi sekarang mereka udah unfriend saya. Bahkan ada yang udah ngeblock. 

Ini kalo saya nyapa mereka sekarang, mereka pasti gak kenal dan ga percaya juga pernah komen/menulis di dinding facebook saya.

Seperti kata Raditya Dika, Alay itu seperti sudah menjadi bagian dari siklus hidup. Semua anak muda pernah melewati fase alay dalam hidupnya. (gak ada risetnya sih). Akhirnya, untuk orang-orang yang dulu (dan sampai sekarang) muntah-muntah karena jijik atas ke-alay-an saya... yang pernah jadi korban atas otak mesum saya, mohon maaf atas kekhilafan di masa lalu. 

You Might Also Like

2 komentar

Berkomentarlah yang baik dan sopan. Jangan komentar pake bahasa gaib.

Jumlah Mantan

Google+

Teman-teman Bloggers