Medical Check Up Pertama Seumur Hidup

12:47 PM


Ada yang pernah tes kesehatan? 

Ada yang pernah Check Up?

Sebelum ini, saya pernah tes kesehatan pas negara api belum menyerang, tapi itu hanya sebatas mengukur tekanan darah dan tes buta warna. INI TES KESEHATAN MACAM APA? Mungkin yang mengadakan tes kesehatan macam ini tidak ikhlas atau karena gratisan ya, tidak ada yang memberikan subsidi silang *apaan*

Minggu lalu, saya ditelpon oleh HRD salah satu perusahaan—sebut saja Mbak Mawar. Saya diminta untuk tes kesehatan yang benar-benar tes kesehatan (check up). Jadi ini adalah tahap akhir dari rangkaian panjang proses rekrutmen yaitu psikotest, wawancara dan tes kesehatan. Yang bikin panjang dan lama itu karena ada jeda yang lama dari masing-masing tiga tahapan rekrutmen ini. Nah, kalau misalnya nanti hasil check up saya 'baik' maka harusnya sih sudah diterima. Tapi harus menjalani masa percobaan dulu selama 3 bulan. Kalau menurut mereka kinerja saya bagus, maka akan diangkat menjadi pegawai tetap.

Jadi check up itu tes kesehatan yang menyeluruh. Mulai dari periksa darah, urin, tinja, rontgen, sampe ada EKG (jantung) dan USG. Buat yang masih tidak paham, googling sendiri deh...

Ini adalah check up pertama saya selama seumur hidup. Walau saya sudah akrab dengan pemeriksaan cairan tubuh bahkan waktu magang dulu saya pernah 'check up gadungan' sendiri di laboratorium, tapi tetap saya masih diselimuti kegelisahan. Bagaimana kalau misalnya nanti ditemukan 'sesuatu'? Misalnya seperti di dalam tubuh saya ada puluhan paku karat, atau saya kena Hepatitis? Apakah saya sudah siap? Apakah mental saya siap? Bukankah lebih baik itu tetap jadi misteri Ilahi? Ini ibarat cewek yang takut mengetahui pacarnya selingkuh. Makanya cewek itu berusaha tidak peduli. 


Tapi demi pekerjaan, dan ini adalah tahap yang harus saya ikuti kalau mau menjadi pegawai di tempat tersebut, akhirnya saya memberanikan diri, saya mulai menyiapkan mental. Berbekal keyakinan karena gaya hidup saya yang biasa-biasa saja (tidak merokok, tidak minum alkohol, tidak pakai narkoba, dan tidak 'jajan' sembarangan), saya pun siap untuk check up. 

1. Feses (Tinja)

Ini pemeriksaan yang cukup mengguncang batin saya. Dulu waktu praktik pemeriksaan feses di bangku kuliah, sampelnya diambil dari pasien. Sekarang, saya yang jadi pasien dan harus mengambil sampel sendiri. Ada beberapa orang yang jika dalam keadaan tertekan atau merasa tertekan, dia tidak bisa pipis dan boker, termasuk saya salah satunya. Pokoknya jangan dibayangkan bagaimana caranya saya bisa dapat sampel feses sendiri.

2. Pemeriksaan Fisik 

Selama ini saya merasa secara fisik baik-baik saja walau perut agak offside dan kelebihan berat badan. Organ tubuh saya lengkap dan berfungsi baik. Itu yang paling penting. Nah, pas pemeriksaan fisik kemarin, saya baru tahu ternyata tinggi badan saya lebih pendek dari tinggi badan yang selama bertahun-tahun saya anut. Ternyata juga mata kanan saya agak kabur. My whole life is a lie ...

3. Rontgen

Pas di ruang radiologi, radiografernya cantik banget—sebut saja namanya Bunga. Saya pernah foto rontgen sebelumnya (waktu pas kena TBC bertahun-tahun silam). Radiografernya waktu itu om-om, sudah tua dan saya juga masih di bawah umur waktu itu. Nah, setelah saya masuk, pintu ruangan langsung dikunci sama mbak Bunga. Tanpa pemanasan, mbak Bunga langsung meminta saya buka baju. Jantungnya saya berdegup kencang. Ini kesempatan emas. Selanjutnya saya disuruh berdiri menghadap ke plat besi gitu dengan bertelanjang dada. Mungkin mbak Bunga lagi buka bajunya juga tapi masih malu-malu untuk dilihat.

Beberapa detik menunggu, tiba-tiba ada kilatan cahaya gitu dan...

Selesai! Cuma gitu doang. Tulang-tulang saya sudah difoto. Saya pun diusir mbak Bunga keluar dari ruangan.

4. USG

USG ini lebih familier untuk ibu-ibu hamil untuk melihat bayi di dalam kandungan. Tapi fungsi USG bukan cuma untuk mengintip bayi. USG juga digunakan untuk mengintip organ-organ dalam. Pas saya masuk, dokter yang di dalam adalah dokter laki-laki yang usianya sudah tua. Padahal saya berharap dapat dokter kayak mbak Bunga tadi.

Pemeriksaan USG ini juga bikin saya gugup. Bagaimana kalau nanti setelah dilihat ginjal saya cuma tinggal satu? Bagaimana kalau setelah dilihat, hati saya bukan milik saya lagi tapi sudah jadi milik kamu?

Saya berbaring di kasur. Baju diangkat, celana diturunkan sampai titik krusial dimana si adik kecil hampir terekspos. Saya syok. Ini pertama kalinya saya dalam keadaan setengah telanjang dilihat oleh pria dewasa lainnya. Dokternya menggrepe-grepe dada, perut dan di bawah perut saya menggunakan alat USG selama kurang lebih tiga menit. Saya ingin menangis karena merasa dilecehkan tapi tidak jadi karena menurut dokter, hasilnya normal. Ginjal saya masih utuh, prostat saya aman. 


Setelah dua hari bolak-balik ke tempat check up tersebut, akhirnya hari ini selesai setelah sampel darah untuk pemeriksaan glukosa 2 jam PP sudah diambil. Saya lega tidak perlu disuruh pipis ama eek lagi. Tapi kabar buruknya, saya tidak bisa mengetahui hasil check up karena akan langsung diserahkan ke pada perusahaan calon tempat kerja nanti. Maklum sih, mereka yang menanggung semua biaya check up. Biayanya saja sekitar 2 jutaan.

Jadi kalau nanti saya lulus tes kesehatan, artinya hasil check up baik (walau belum tentu semuanya baik). Tapi kalau tidak lulus, berarti hasil check up saya tidak bagus. Kalau saya mau tahu hasilnya, ya check up ulang, bayar pakai uang sendiri.

Check up itu penting untuk memantau dan mendeteksi dini penyakit. Jangan sampai penyakitnya parah baru mulai diperiksa. Pencegahan lebih baik daripada mengobati. Buat yang belum check up (apalagi usia berisiko) sebaiknya segera check up. Tidak perlu secara menyeluruh. Bisa dimulai dengan pemeriksaan kesehatan sederhana seperti gula darah, kolesterol, asam urat. 

Kalau nanti saya punya uang 2 jutaan, saya pasti akan menggunakannya untuk...

Beli hape baru.

#oooowwww

You Might Also Like

11 komentar

  1. Malah beli hape baruu... -_- hahhaha
    By the way, thanks ya. Aku jadi tahu tes kesehatan full itu paakai segala tinja dan urin. Aku pernah dipanggil juga untuk tes kesehatan di bank. Biasanya itu di tahap terakhir. Karena suatu hal aku gak datang artinya aku lepas kesempatan kerja di situ.
    Itu sama gak sih kaya tes kesehatan seperti ini...

    ReplyDelete
  2. Hahahaha. Lucu nih pengalamannya. Seumur-umur saya belum pernah tes kesehatan pas lamar kerja. Tes ngaji malah pernah pas lamar kerja.

    ReplyDelete
  3. Wah, seumur-umur aku juga belum pernah tes kesehatan secara menyeluruh seperti ini. Eh, serem amat itu foto rontgen-nya.

    ReplyDelete
  4. Kamu tes ke mana memang? Medceknya lengkap banget ya sampe 2 jutaan. BUMN ya pasti? *sotoy tingkat dewa*

    Tapi sebelumnya disuruh puasa dulu ya?

    Yang paling nggak aku suka dari medcek itu pas ngambil sample untuk darah. Ya ampun, kenapa harus darah, sih? Ngilu banget pas darah diambil, apalagi kita liat sendiri proses pengambilannya. Suka mendadak pengin pingsan.

    Tapi, untungnya medcek lengkap gini jarang banget dilakukan ya. Kebayang kalo sering-sering. Bisa pingsan itu mah :(

    Semoga hasilnya memuaskan dan kamu lolos tahapan terakhirnya.

    ReplyDelete
  5. baru tau kalo tinja juga ternyata diperiksa...haduh... Kirain urin doang... Untung gk pernah..
    Ngilu...
    Aku juga pernah dulu medcek, kurang lebih sama kaya gitu tapi nggak di cek feses... Cuma disuruh nungging aja.. Periksa Lubang anus. Waktu dironsen juga aku di ronsennya sama mbak bunga, cantik bgt dia, lumayan lah buat dibawa kondangan nggak malu2in..
    Aku kok baca hashtag oooww nya pake suara chandra liow ya #ooowww

    ReplyDelete
  6. sampai sekarang aku juga belum pernah medical chekup, pas lihat thumbnail kukira masnya daftar jadi tentara yang kalo mau medical chekup harus telanjang bulat dan berbaris, bisa dibayangin malunya kayak gimana kalo orang normal wkwk

    ReplyDelete
  7. Medical chekup macam apa sampe 2 juta? Tapi, bener, sih. Sehat itu mahal. Makanya, biayanya juga mahal. Ya, mau nggak mau yg penting jaga kesehatan.

    Gue juga belum pernah sampe sedetail itu buat medical chekup. Tapi, dari pengalaman ini, jadi taulah apa yg harus disiapkan.

    ReplyDelete
  8. Ya allah.sumpah ya. Foto pertama itu bikin merinding!

    Wah perusahaannya keren banget dong. Check up nya sampe lengkap banget gitu..
    Kalo pun nanti ga jadi kerja disana, kan udah dapet untungnya...

    Denger2 medical check up begitu lumayan juga biaya nya..

    Semoga tlp selanjutnya adalah kabar jd pegawai tetap. Aminnn

    ReplyDelete
  9. Ceritanya rada ngenes tpi dibawainnya dgn lucu.. Bisaan nulisnya :). Harusnya burungkumkum juga cek mri bagian otak soalnya julukin org2 dlm cerita pake nama2 yg biasa dipake pada kasus seksual... Mawar gitu. Knp ga bawang merah bawang putih aja?
    Moga hasil test nya bagus yaaa... Aamiin hehe

    ReplyDelete
  10. Belum pernah medical check up sekomplit itu. Dan ga kebayang banget deh rasanya gimana dalam situasi kayak gitu. Kayaknya beneran bakalan ikut-ikutan tertekan juga deh widya :| Berapa ya biaya medical check up keseluruhan gitu?

    ReplyDelete
  11. Serius? Sampe check feses segala? Astaga...ketat banget ya. Saya untuk apply visa ke China biasa cuma darah, EKG< dan rontgent aja. Udah beres, ga serepot yg kamu ceritakan di atas. Belom pernah tuh ngalamin sampe harus diperiksa fesesnya hahaha...

    ReplyDelete

Berkomentarlah yang baik dan sopan. Jangan komentar pake bahasa gaib.

Jumlah Mantan

Google+

Teman-teman Bloggers