Pertama Kali Naik Transjakarta

10:56 PM


Jakarta...

Lain kali akan saya ceritakan kota ini lebih intim dari sudut pandang anak luar Jawa. Sekarang mau fokus ke Transjakarta biar sama dengan judul post dan biar tidak dibilang cerita yang menyesatkan.

Jadi begini...

Singkat cerita, saya sudah 7 bulan tinggal di Jakarta sejak meninggalkan kota Solo yang penuh dengan kenangan dan cerita walau hanya setahun tinggal di sana. Sekarang saya sedang mengadu nasib di kota besar ini, mencoba menikmati kejamnya ibu kota.

Kos saya tidak jauh dari tempat kerja. Hanya butuh sekitar 1-2 menit berjalan kaki. Ini yang patut disyukuri karena saya tidak perlu merasakan macetnya Jakarta setiap pergi dan pulang kerja. Karena dekat, saya nyaris tidak pernah menggunakan transportasi umum. Biasanya saya hanya mengandalkan Gojek atau Grab untuk sekedar pergi ke bioskop. Well, itu pun tidak setiap minggu. Paling tiga bulan sekali mengingat saya tidak suka pergi ke mall sendirian. Di sana ada banyak orang pacaran. Mereka tidak menghargai orang-orang yang datang sendirian.

Walau tinggal sendiri di kos, tapi saya juga punya banyak teman yang juga kerja di Jakarta. Ya, minimal tidak sendiri-sendiri amat di Jakarta. Masih ada orang yang bisa diandalkan untuk menumpang tidur dan makan kalau sewaktu-waktu diusir dari kos sendiri karena nonton bokep dengan volume kencang.

Hari itu—minggu—saya dan teman-teman sudah sepakat untuk nongkrong bareng. Kami akan bertemu di Blok M, nonton Warkop DKI Reborn yang sekarang jadi film paling banyak penonton di bioskop sepanjang masa. Habis nonton, kami makan, bertukar cerita dan kabar.

Pulangnya, saya memutuskan untuk ikut teman saya naik Transjakarta karena selama ini saya tidak pernah naik Transjakarta. Kami berdua pun menuju ke shelter—atau feeder, entah apa namanyabusway yang ada di Blok M.



Karena saya tidak punya e-money, maka teman saya masuk duluan, terus dia ngasih kartunya ke saya buat di-tap. Biaya naik Transjakarta cuma 3.500 rupiah. Ini yang bikin saya kaget karena harga yang begitu murah. Padahal tujuan kami lumayan jauh. Dibandingkan naik Gojek/Grab yang tarifnya mahal karena dihitung per kilometer.

Saya cukup kagum dan puas dengan suasana shelter—atau feeder, entah apa namanya—yang begitu nyaman dengan pendingin udara dan CCTV beserta informasi-informasi rute bus yang ditempel. Karena waktu itu malam hari, jadi tidak terlalu banyak orang. Saya membayangkan berada di sana saat jam-jam sibuk. Tidak terbayang jumlah orang yang berjibaku. Well, jumlah armada bus saat ini sudah semakin banyak dan akan terus bertambah. Ramai pun tidak masalah asal waktu tunggu tidak terlalu lama karena bus yang terus berdatangan (tidak ngetem).



Pas naik busnya, suasananya juga nyaman, lengkap dengan pendingin yang berfungsi baik, dengan seorang petugas keamanan. Selama ini saya membayangkan suasana yang berantakan seperti di Kopaja. Ya, saya pernah sekali naik Kopaja dengan kondisi yang tidak layak jalan, sumpek, panas, belum lagi sistem ngetem yang menyebalkan.

Kesan pertama yang baik ini membuat saya langsung merasa nyaman naik Transjakarta. Saya akan dengan senang hati menggunakan angkutan umum ketimbang kendaraan pribadi. Sayangnya karena kos dan kantor saya hanya berjarak beberapa puluh meter, jadi saya tidak harus sering menggunakan angkutan umum seperti Transjakarta. Well, semoga nanti saya juga bisa merasakan rasanya naik MRT dan LRT di Jakarta. 


(selfie sebelum naik Transjakarta)

Jadi kamu kapan mau naik Transjakarta bareng?

Iya... Kamu!

You Might Also Like

9 komentar

  1. Ooooo, jadi gini toh keadaan jakarta. Bus trans memang murah karna itu program pemerintah untuk mensejahrerakan masyarakatnya (kayaknya sih)

    Klo dilampung udh nggk ada lagi, katanya sih karna pemerintah bandar lampung nggk mampu mendanai program bustrans.....tapi nggk tau bener ato nggknya

    ReplyDelete
  2. Kapan, ya bg? Nanti deh, kalo Presiden udah 5x diganti. XD

    Kalo ngeliat foto ini, ternyata TransJakarta gak jauh beda dengan TransMetroPekanbaru. Hehehe. Maklum, tinggal di Pekanbaru bg. Cuman, bedanya di rute yg nggak ada di tempat di Transnya.

    Kalo kenyamanan, samalah. Cuman, bener banget bg. Kalo pas jam sibuk. Gue pernah tuh, berdiri cukup lama karena ruangannya ampun dah.. Padet bener. XD

    ReplyDelete
  3. Pas di Jogja aku cuma sempet lihat stopper nya aja. Anu, aku bahasainnya kaya begitu. Hahhaa.. halte kali ya namanya? Shelter aku jadi ingat penampungan orang hehe....
    Iya murah 3500. Andai di Jember juga sudah ada. Aku bakal naik itu deh... daripada angkot di sini 5000 jauh dekat. Meh...

    ReplyDelete
  4. wah enak banget pertama kali naik TJ dapet yang lagi sepi dan enak. mungkin nanti akan beda lagi isi tulisannya kalo udah pernah cobain naik TJ di rush hour atau pas lagi penuh sesak dan ac yang begitu dingin jadi gak berasa. kebayang deh akan mikir beberapa kali untuk bandingin antara naik TJ atau ojek onlen hehe

    ReplyDelete
  5. Karena tingkat kemacetan masih terbilang wajar untuk daerah Pekanbaru, aku masih suka naik kendaraan pribadi. Ya, aku menyumbangkan kemacetan.

    Karena gini, transmetro Pekanbaru itu belum punya jalan sendiri di daerah pinggiran Pekanbaru. Daerah aku kuliah itu lajurnya cuma dua dan banyak kantor di daerah itu. Alhasil, Transmetro juga kena macet. Beberapa fasilitas juga belum bagus, seperti halte yang cuma tangganya aja, halte yang dicoret-coret dan halte yang dipenuhi rumput.

    Selain itu, karena jarak dari rumah ke jalan raya itu sekitar 500meter, jadi malas naik Transmetro.

    ReplyDelete
  6. Wah, pantesan aja baru pertama naik, ternyata dari luar Jakarta, ya? Baru 7 bulan di Jakarta tapi belum pernah naik TJ. Untungnya sekarang lo udah pernah kan naik TJ? TJ sekarang tuh udah diperbarui, jadinya banyak yang enak bisnya. Coba beberapa waktu kemarin, kayak setengah tahun kemarin, gue pernah naik TJ yang pintunya gak tertutup rapat. AC-nya kadang dingin kadang enggak.

    Saran gue sih, kalo di Jakarta naik angkutan umum aja. Itung-itung ngurangin kemacetan. Jakarta udah sering macet, bro. Kasian.. :D

    ReplyDelete
  7. Kapan ya naek transjakarta. Hahaha
    Btw, cerita2 pengalaman naek transportasi umum begini emang harus sering dilakukan deh. Biar banyak yang mau naek transportasi umum. Ya, mungkin bisa mengurangi kemacetan. Hehe

    Lanjutkan perjuangan naek transportasi umum yang lain bro!

    ReplyDelete
  8. Naik transjakarta memang asyik. Bayar sekali, bisa muter sampai puas. Haha. Sayangnya, keberadaan transjakarta ini masih belum bisa mngurangi kemacetan di jakarta ya. Padahal, banyak kemudahan kalau menggunakan Transjakarta. :(

    ReplyDelete
  9. di Makassar udah ada Bus ala ala Transjakarta nama gaulnya BRT atau Bus Rapid Trans (BRT) Maminasata. Rutenya lumayan membantu bisa keliling Makassar, yang lebih membantu lagi karena ada rute dari Kampus Unhas Tamalanrea ke kampus Fakultas Teknik Unhas di Gowa. Kamu ke makassar dong, ntar aku jadi guide.

    btw, itu temen yang sering diajak nonton bokep bareng? wwwww

    ReplyDelete

Berkomentarlah yang baik dan sopan. Jangan komentar pake bahasa gaib.

Jumlah Mantan

Google+

Teman-teman Bloggers